Laga Uji Coba Indonesia vs Argentina Resmi Diumumkan PSSI, Sejarah Baru Tercipta

INIKATA.co.id – Ketua Umum PSSI Erick Thohir menyatakan uji coba melawan Argentina akan menjadi pertandingan bersejarah bagi Indonesia.

Alasannya, karena untuk kali pertama timnas menghadapi negara berperingkat 1 FIFA.

Baca juga:

Susul Messi, Sergio Busquet Gabung Inter Miami

Lewat pertandingan ini, Erick pu berharap semua pemain, termasuk pelatih harus memanfaatkan momen langka ini.

Terlebih untuk meningkatkan skill, mental, dan strategi bertanding melawan tim dengan nama besar.

“Tujuan utama dari FIFA Match Day, tak lain mengasah mental, skill, dan mendapat pengalaman bertanding melawan tim-tim dari luar Asia Tenggara dan Asia. Garuda harus terbang lebih tinggi. Karena melihat di SEA Games kemarin, saya lihat pentingnya kekuatan mental pemain dalam menghadapi tekanan,” kata Erick Thohir dilansir dari laman resmi PSSI.

Baca juga:

Aguero Diisukan Bakal Bela Persebaya Surabaya Gantikan Song Ui-young

“Argentina saya yakini, dengan status juara dunia dan peringkat 1 FIFA akan memberi tekanan, baik mental, teknik, atau strategi bagi timnas Indonesia. Tinggal bagaimana kita mengatasinya,” ungkapnya.

Terkait agenda FIFA Match Day yang akan dijalani timnas pada bulan Juni, Erick menyatakan sebelum melawan Argentina, timnas Garuda akan ditantang Palestina.

Lionel Messi Cs menjadi negara berperingkat rangking FIFA paling tinggi yang siap beruji coba dengan timnas Merah Putih.

Setelah sebelumnya melawan Uruguay yang kini menempati peringkat 16 FIFA di tahun 2011, Belanda (16 FIFA) di tahun 2013, dan Kamerun (42 FIFA) pada 2015.

“Ini menjadi sejarah karena baru pertama kalinya Indonesia beruji coba dengan peringkat pertama sepakbola dunia. Apalagi fansnya Argentina, Messi, atau Lautaro Martinez yang kini bermain di Inter, banyak di Indonesia,” sebutnya.

“Jadi saya yakin, penonton akan banyak hadir di stadion, tak hanya untuk melihat para bintang Argentina, tapi juga rindu nonton timnas main di kandang,” ujarnya.

Dalam kesempatan itu Erick menjelaskan kedatangan Argentina ke Indonesia tak lepas dari hubungan baik dengan jaringan sepakbola internasional miliknya.

“Jadi bukan semata soal berapa biaya mendatangkan. Tapi ini karena kepercayaan Argentina yang juga ingin membangun sepakbola Indonesia yang punya banyak penggemar,” jelasnya

“Kalau mau sedikit buka kartu, saya dibantu Javier Zanneti, eks kapten Inter, asal Argentina yang memungkinkan mereka mau bertanding di Stadion Utama GBK nanti,” pungkasnya. (Fajar/Inikata)