“Gowaren” Inovasi Gula Aren Cair Khas Bissoloro Punyai Nilai Jual Tinggi

INIKATA.co.id – Berawal dari rasa ingin membangkitkan perekonomian, masyarakat Desa Bissoloro, Kecamatan Bungaya yang mayoritas bermata pencaharian sebagai pembuat gula aren akhirnya melahirkan inovasi produk bernama Gowaren atau gula aren cair. Produk  yang memiliki nilai jual tinggi ini kemudian dipasarkan ke cafe hingga ke luar daerah. 

Hal ini disampaikan Anggota Pokja III TP PKK Kecamatan Bungaya yang juga sekaligus Owner dari Gowaren, Kasmira Kasim saat melakukan demo pembuatan gula aren cair ini pada kunjungan Tim Supervisi, Monitoring, Evaluasi dan Pelaporan (SMEP) TP PKK Kabupaten Gowa di Desa Buakkang, Kecamatan Bungaya.

Baca juga:

Investasi di Lutra Terus Tumbuh Pascapandemi Covid-19

“Gowaren hadir sebagai bentuk upaya kami untuk memajukan perekonomian masyarakat Bissoloro yang produksi gula arennya melimpah sehingga kami berinovasi menjadikan gula aren ini lebih awet dan juga bernilai jual tinggi,” kata Kasmira. 

Meskipun jauh dari ibukota kabupaten, Gowaren berhasil menembus warkop hingga cafe besar di Gowa dan Makassar. Bahkan pemasarannya hingga ke Kabupaten tetangga yakni Kabupaten Takalar. 

“Sejauh ini sudah kami pasarkan ke cafe, warkop, juga ke rumah-rumah warga di Kecamatan Bungaya ini karena memang ada kurir khusus untuk mengantar. Kemudian di kemasannya itu tertera akun instagram dan nomor whatsapp untuk di hubungi jika ingin memesan dan kami antarkan dari wilayah Gowa dan Makassar,” jelas Kasmira. 

Melalui inovasi produk Gowaren ini pihaknya memberdayakan masyarakat sekitar mulai dari pengolahan, pengemasan, hingga kurir atau pengantaran.

“Awalnya saya cuma bertiga mengolah gula aren ini, tapi lambat laun dengan bertambahnya jumlah pesanan kami juga menambah personil menjadi lima orang,” katanya.

Wakil Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Gowa, Mussadiyah Rauf yang memimpin langsung kunjungan Tim SMEP TP PKK Kabupaten Gowa berharap kedepannya inovasi produk lokal Gowaren atau gula aren cair khas Bissoloro ini bisa menembus pasar nasional.

“Peluang gula aren cukup besar di pasar nasional. Apalagi gula yang digunakan merupakan gula dengan kualitas terbaik yang hanya ada di Bissoloro,” kata
Mussadiyah.

Meskipun inovasi produk gula aren ini berawal dari usaha mandiri, namun peran TP PKK Bungaya dalam pemberdayaan UP2K ini dapat terus dilakukan dengan massif. 

“Inikan awalnya usaha mandiri, namun dengan bimbingan PKK kecamatan, akhirnya sudah jauh lebih berkembang, terutama pada packagingnya. Diharapkan bimbingan PKK harus lebih massif lagi,” pungkasnya.(asn)