Rekonstruksi Ulang Penganiayaan Anak AKBP Achiruddin Hasibuan Dilakukan

INIKATA.co.id – Penyidik Direktorat Reserse Kriminal Umum Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Ditreskrimum Polda Sumut), menggelar rekonstruksi perkara penganiayaan terhadap seorang mahasiswa atas nama Ken Admiral, yang dilakukan oleh anak AKBP Achiruddin Hasibuan, AH. Adapun rekonstruksi tersebut dilakukan di depan Gedung Subdit IV Renakta.

“Ya, betul, dilaksanakan rekonstruksi di Polda Sumut. Korban (melalui virtual) didampingi penasihat hukum dan LPSK,” ucap Kabid Humas Kombes Pol. Hadi Wahyudi di Medan dikutip dari Antara , Senin (8/5).

Baca juga:

Danny Ajak Para Wali Kota Peserta Rakernas APEKSI 2023 Salurkan Gagasan untuk Bekal Pemimpin Masa Depan

Pantauan di lapangan, tersangka AH tampak mengenakan pakaian oranye dan celana pendek, sedangkan korban Ken Admiral tak hadir di Polda Sumut karena berada di Manchester, Inggris. Peran korban digantikan oleh penyidik Ditreskrimum Polda Sumut.

Sampai saat ini, rekonstruksi telah berlangsung selama sembilan adegan. Adegan tersebut berawal dari chat DM Instagram pada tanggal 11 Desember 2022 pukul 16.00 WIB.

Pada tanggal 21 Desember 2022 sekitar pukul 19.00 WIB, tersangka AH dan para saksi melihat mobil Ken Admiral di kompleks Tasbi Medan. Singkatnya mereka berselisih paham.

Baca juga:

Hanya Diam Mematung Saat Anaknya Menganiaya Mahasiswa, AKBP Achiruddin Hasibuan Dinonjobkan dan Ditahan

Tersangka AH memukul korban Ken Admiral dan merusak kaca spion mobil korban. Tak senang, korban dan saksi mendatangi rumah pelaku untuk meminta ganti rugi. Sampai berita ini diturunkan, pihak penyidik Ditreskrimum Polda Sumut masih melakukan rekonstruksi kembali.

Sebelumnya, Polda Sumut menetapkan AH menjadi tersangka penganiayaan sebagaimana Pasal 351 (2) juncto Pasal 55, Pasal 56, atau Pasal 304 KUHP.

Selain itu, AKBP Achiruddin Hasibuan juga ditetapkan tersangka yang dijerat Pasal 304, Pasal 55 atau Pasal 56 KUHP. (jawaPos/Inikata)